RSS

Monthly Archives: September 2011

Doktorat di Jerman: Menjadi Pekerja Ilmu Pengetahuan

Sebelum membaca artikel ini, ada baiknya membaca artikel saya yang sebelumnya mengenai sekolah ke Jerman. Tulisan ini saya susun berdasarkan pengalaman saya sendiri, yang sekarang sedang doktorat di Jerman dalam bidang Bioinformatika, di Universitas Leipzig. Adapun, berhubung saya mengambil S1 dan S2 di Indonesia, saya tidak bisa sharing banyak mengenai pengalaman S1 & S2 di jerman, berhubung saya tidak pernah mengikuti sistim perkuliahan Bachelor dan Master Jerman. Saya akan membahas beberapa poin penting mengenai hal ini.

Poin pertama. Latar Belakang pendidikan (S1 & S2) harus sesuai dengan bidang yang ingin dimasuki pada studi S3. Misalnya, jika ingin mengambil doktorat dalam bidang Bioinformatika, maka wajib memiliki dasar yang sangat kuat di bidang Biologi dan IT. Kualifikasi akademis, keilmuan, dan teknis yang kita miliki, harus sesuai dengan apa yang diminta oleh sang Profesor. Lebih jelasnya, bisa langsung hubungi kelompok riset yang kita minati beserta profesornya. Kirimkan CV dan proposal penelitian kita kepada profesor. Jika diminta, berikan juga copy ijazah dan transkrip. Sudah dipastikan, proposal yang kita buat akan dirombak lagi. Namun, inti dari pengiriman proposal ini lebih ditujukan supaya profesor memiliki gambaran yang jelas mengenai latar belakang pendidikan kita.

Poin kedua. Mengenai funding harus jelas dari awal. Apakah kita akan menggunakan beasiswa, atau disponsori oleh Profesor. Mengenai bagaimana mendapatkan beasiswa, dari sumber Jerman atau Indonesia, sudah dibahas di artikel sebelumnya. Jika kelompok riset tersebut memiliki funding, dan masih ada lowongan untuk funding seorang mahasiswa doktorat, maka kita bisa apply untuk itu.

Poin ketiga. Mengenai status matrikulasi. Syarat untuk lulus dari program doktorat, adalah harus terdaftar sebagai mahasiswa doktorat (Promotion Student). Secara prinsip, matrikulasi bisa dilakukan 6 bulan sebelum ujian akhir (Doktor Prufung). Namun, jika menjadi penerima beasiswa DAAD (DAAD Stipendien), wajib matrikulasi dari sejak semester pertama. Mengenai syarat lengkap matrikulasi, hubungi kantor internasional (Akademisches Auslandsamt) dari Universitas yang bersangkutan. Buka saja situs web dari kantor internasional, biasanya dicantumkan disana. Syarat utama yang dibutuhkan adalah rekomendasi dari profesor, dan beberapa dokumen lain seperti ijazah, toefl, dan lain lain.

Poin keempat. Sistim perkuliahan doktorat di Jerman. Satu hal penting yang harus dicatat, bahwa di tingkat doktorat, perkuliahan sama sekali tidak wajib untuk diikuti. Dalam ‘doktorprufung’, hanya ada satu penilaian, yaitu penilaian mengenai disertasi kita. Tidak ada nilai untuk kuliah. Jika ingin mengikuti kuliah atau praktikum level Bachelor atau Master, bisa saja, namun hubungi kordinator kuliah/praktikum tersebut. Hal itu tidak wajib, dan lebih untuk memperluas pengetahuan dan keterampilan kita. Sekarang sudah mulai dikembangkan ‘taylor made system’, yaitu doktorat dengan sistim ala US, yang ada kuliahnya. Namun, walau demikian, penekanan utama tetaplah pada riset yang kita lakukan.

Poin kelima. Bekerja secara mandiri. Riset doktorat di Jerman harus dikerjakan secara mandiri, sebab tidak ada seorangpun yang mengawasi secara langsung pekerjaan kita. Memang, kita diwajibkan melaporkan pekerjaan kita secara periodik kepada asisten profesor (Biasanya scientific staff atau Pos doc). Namun, apa yang kita lakukan sehari-hari tidak akan pernah diawasi secara langsung. Setidaknya itu pengalaman saya di laboratorium Bioinformatika. Jika ada yang perlu ditanyakan sehubungan dengan riset kita, bisa langsung segera tanya kepada sesama mahasiswa doktorat, teknis, atau scientific staff secara langsung. Secara umum, kita tidak memberikan laporan atau bertanya mengenai hal-hal teknis kepada profesor. Namun, laporan tetap diberikan pada profesor setiap ada seminar kelompok riset atau departemen.

Sampai disini dulu. Akan saya lanjutkan kemudian. Ciao!.

Sumber: http://edukasi.kompasiana.com/2010/01/17/doktorat-di-jerman-menjadi-pekerja-ilmu-pengetahuan/

Penulis adalah kandidat doktor di bidang Bioinformatika pada Departemen ilmu komputer, Universitas Leipzig dan kolumnis pada netsains.com, dan chem-is-try.org.

 
Leave a comment

Posted by on September 5, 2011 in Persiapan Studi ke Jerman

 

Tags:

Sekolah ke Jerman: Bagaimana caranya dan apa yang harus dipersiapkan?

Oleh Arli

Dalam rangka menjawab pertanyaan beberapa kawan yang berminat studi ke Jerman, maka saya siapkan tulisan ini. Ada beberapa poin yang seyogyanya dipertimbangkan jika ingin studi ke Jerman.

Poin pertama. Selama ini, saya mendapatkan banyak pertanyaan mengenai bagaimana caranya sekolah ke Jerman. Sebenarnya, DAAD (Dinas Pertukaran Akademis Jerman) sudah memberikan informasi sangat lengkap di situs webnya. Buka saja situs DAAD cabang jakarta di http://jakarta.daad.de/. Situs itu akan memberikan informasi lengkap mengenai prosedur bagaimana cara sekolah ke sana, dan seperti apa sistim pendidikan di Jerman. Mereka juga menyediakan waktu untuk konsultasi pendidikan secara gratis. Jam konsultasinya ada tertera pada situs tersebut. Membuka dan membaca isi situs DAAD, dan kemudian mendatangi atau menghubungi kantor regional mereka di Jakarta adalah langkah pertama yang harus dilakukan untuk mendapatkan informasi studi di Jerman. DAAD juga memberikan beasiswa bagi Dosen, Peneliti, Bisnis/LSM. Informasi lengkap mengenai beasiswa dan cara aplikasinya ada di situs tersebut. Mereka akan dapat memberikan informasi untuk studi tingkat Bachelor (S1), Master (S2), dan PhD (S3).

Poin kedua, adalah menguasai Bahasa Jerman. Walaupun sekarang program Bachelor, Master, dan Phd sudah tersedia dalam bahasa Inggris, menguasai Bahasa jerman tidak ada salahnya. Ini akan berguna jika kita belanja, membaca koran, nonton tv, membaca pengumuman di jalan, dan berkomunikasi sehari-hari. Jika menguasai Bahasa Jerman, maka kita tidak akan merasa terlalu asing dengan suasana negeri Jerman. Hal ini juga akan berguna, untuk berteman dengan orang Jerman. Walau Bahasa Inggris generasi muda Jerman sangat bagus, namun mereka akan lebih senang kalo kita juga menguasai Bahasa Jerman. Jika Bahasa Inggris adalah bahasa resmi untuk riset, akademik, dan bisnis, maka Bahasa Jerman adalah bahasa lobi. Penguasaan Bahasa Jerman adalah salah satu syarat penting, untuk mengurangi efek ‘cultural shock’. Jika akan apply ke beasiswa DAAD, maka mengikuti kursus Jerman adalah syarat mutlak. Ini berlaku, walaupun program studinya sudah dalam bahasa Inggris. DAAD mewajibkan kursus ini, dengan dua pertimbangan. Pertama, untuk keberhasilan integrasi pemegang beasiswa dengan masyarakat Jerman. Kedua, untuk mempromosikan bahasa Jerman. Bagi yang tidak menggunakan jalur DAAD (lihat poin keempat dibawah), bisa hubungi Goethe Institut di Jakarta dan Bandung. Situsnya di  http://www.goethe.de/ins/id/jak/deindex.htm .Jika tidak ada Goethe Institut di kota masing-masing, bisa hubungi Departemen Sastra Jerman dari Universitas di kota masing-masing. Mereka bisa memberikan informasi mengenai kursus Jerman. Paling tidak, tingkat penguasaan bahasa ‘mittelstufe’ (intermediate) adalah syarat minimal untuk bisa berkomunikasi dengan orang Jerman.

Poin ketiga, hubungi PPI (Persatuan Pelajar Indonesia) kota setempat. Walau adalah sangat penting untuk berinteraksi dengan orang Jerman, tidak ada salahnya juga jika kita tetap bersilaturahmi dengan bangsa sendiri. Biasanya, PPI memiliki informasi lengkap mengenai akomodasi, situasi pergaulan, dan juga mengenai studi. Mereka juga dapat banyak sharing mengenai seluk-beluk pengalaman mereka berhubungan dengan orang Jerman. Bahkan, banyak aktivitas bersama yang dapat dilakukan dengan PPI, misalnya olahraga, kesenian, masak bersama, malam indonesia, dan lain-lain. Penting sekali untuk tetap berhubungan dan bersilaturahmi dengan bangsa sendiri, sebab hal itu dapat mengurangi ‘home sick’ secara drastis. Jika tidak terdapat PPI di kota tujuan, bukalah akun facebook atau social networking anda, dan cari orang Indonesia yang satu kota dengan anda. Lalu berkenalanlah secara online. Kemudian copy darat bersama.

Poin keempat. Penting untuk dipertimbangkan, bahwa yang menyediakan beasiswa ke Jerman tidak hanya DAAD ataupun sponsor lain yang berasal dari Jerman (Misal Max-Planck institute, Konrad Adenauer Stiftung, atau Alexander Humbolt Stiftung). Depdiknas (Departemen Pendidikan) RI juga menyediakan beasiswa ke Jerman. Ini berlaku untuk Dosen ataupun Non Dosen. Mereka memiliki kuota yang banyak dan dana yang cukup untuk itu. Keterangan lengkap bisa diklik padahttp://beasiswaunggulan.diknas.go.id/ dan bagi yang Dosen, bisa ditanyakan kepada direktorat kerja sama luar negeri di Universitas masing-masing. Ada perkembangan terbaru terkait beasiswa diknas. Sekarang mereka memiliki program ‘debt swap 5000 doktor’. Silahkan klik http://ds5k.kemdiknas.go.id/untuk informasi lebih lanjut.

Poin kelima. Mengenai masakan. Jika masih setia dengan masakan Indonesia, tidak usah terlalu khawatir. Di Jerman ada banyak asia shop, yang biasanya dimiliki orang Vietnam. Mereka menyediakan bumbu-bumbu dan bahan mentah lainnya, yang dapat diolah menjadi masakan Indonesia. Jika ingin membuat masakan yang halal, bisa pergi ke Toko Turki. Mereka menyediakan bumbu, dan berbagai bahan mentah yang sudah tersertifikasi halal. Restoran Vietnam dan Turki terdapat dimana-mana, sehingga tidak perlu khawatir untuk masalah kuliner.

Poin keenam. Mengenai akomodasi. Ada dua tipe, yaitu apartemen mahasiswa (studentwohnheim) dan privat. Jika berminat untuk apply ke apartemen mahasiswa, harus menghubungi international office dari universitas yang bersangkutan. Namun, jika ingin ke privat, informasinya harus dicari secara mandiri. Bisa ditanyakan ke PPI mengenai hal itu.

Poin ketujuh. Mengenai ibadah. Bagi yang muslim, dan ingin sembahyang ke mesjid, tidak usah khawatir. Sebab mesjid terdapat di seluruh Jerman. Biasanya milik orang Turki dan/atau Arab. Khotbah selain diberikan dalam Bahasa Arab/Turki, juga dalam Bahasa Jerman. Sementara, bagi yang beragama Hindu dan Buddha, juga terdapat komunitas religius dan tempat ibadah (Pura dan Vihara).

Sementara, saya akhiri tulisan ini. Akan saya lanjutkan, setelah mendapatkan feedback dari segenap pembaca. Terima kasih.

Sumber: http://edukasi.kompasiana.com/2010/01/17/sekolah-ke-jerman-bagaimana-caranya-dan-apa-yang-harus-dipersiapkan/

Penulis adalah kandidat doktor di bidang Bioinformatika pada Departemen ilmu komputer, Universitas Leipzig dan kolumnis pada netsains.com, dan chem-is-try.org.

 
Leave a comment

Posted by on September 5, 2011 in Persiapan Studi ke Jerman

 

Tags: